Minggu, 16 Desember 2012

Pendekatan Studi Islam


MAKALAH
PENDEKATAN STUDI ISLAM
Makalah ini disusun untuk memenuhi mata kuliah Metodologi Studi Islam
Dosen pengampu: H.M. Syakirin Al Ghazali, Ph. D


Disusun oleh:
Chelin Indra Sushmita         (121211003)


PRODI KOMUNIKASI PENYIARAN ISLAM
JURUSAN DAKWAH DAN KOMUNIKASI
FAKULTAS USHULUDDIN DAN DAKWAH
IAIN SURAKARTA
DESEMBER 2012

KATA PENGANTAR


Puji syukur kehadirat Allah SWT sumber segala kekayaan di dunia ini, yang telah memberikan rezeki yang berlimpah berupa harta yang dititipkan kepada manusia sebagai amanah di muka bumi. Shalawat serta salam senantiasa tercurahkan kepada junjungan kita, Nabi Muhammad SAW manusia pilihan yang telah menyampaikan wahyu kepada umatnya yang dapat menerangi kehidupan umat Islam hingga akhir zaman.
Berkat rahmat dan inayah Allah SWT akhirnya Makalah ini dapat terselesaikan meskipun masih banyak kekurangan di dalamnya. Makalah ini disusun dalam rangka memenuhi tugas mata kuliah Metodologi Studi Islam. Serta untuk mengetahui secara global mengenai metode memahami agama Islam.
Terima kasih saya ucapkan kepada semua pihak yang telah membantu dan mendukung terselesaikannya Makalah ini. Tak ada gading yang tak retak. Demikian pula dengan Makalah ini tidak lepas dari kekurangan.karena memang kesempurnaan yang hakiki hanyalah milik Allah semata.
Oleh karena itu segala kritik dan saran yang bersifat membangun dan memperbaiki sangat kami harapkan demi perbaikan kualitas makalah ini. Semoga sumbangsih Makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca budiman. Amien.


Surakarta, 12 Desember 2012


Penyusun    




DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL.................................................................................... ...... i
KATA PENGANTAR.................................................................................. ..... ii
DAFTAR ISI..................................................................................................... iii
BAB I PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang Masalah ................................................................... 1
B.     Rumusan Masalah ............................................................................. 2
C.     Tujuan ............................................................................................... 3
BAB II PEMBAHASAN
A.    Pengertian Pendekatan...................................................................... 4
B.     Pendekatan  Antropologis................................................................. 4
C.     Pendekatan Feminis..................................................................... ..... 8
D.    Pendekatan Fenomenologis............................................................... 9
E.     Pendekatan Filologis.................................................................... ... 10
F.      Pendekatan Filosofis.................................................................... ... 11
G.    Pendekatan Hermeneutik............................................................. ... 13
H.    Pendekatan Historis..................................................................... ... 14
I.       Pendekatan Psikologis................................................................. ... 16
J.       Pendekatan Sosial-Budaya.......................................................... ... 17
K.    Pendekatan Sosiologis................................................................. ... 18
L.     Pendekatan  Teologis................................................................... ... 20
BAB III PENUTUP
A.    Kesimpulan...................................................................................... 23
B.     Saran............................................................................................ ... 26
DAFTAR PUSTAKA................................................................................... ... 27

 
BAB I
PENDAHULUAN

A.      Latar Belakang Masalah
Pada awal tahun 1970-an berbicara mengenai penelitian agama dianggap tabu. Orang akan bertanya: kenapa agama yang sudah begitu mapan mau diteliti; agama adalah wahyu Allah. Sikap serupa juga terjadi di Barat. Dalam pendahuluan buku Seven Theories Of Religion dikatakan, dahulu orang Eropa menolak anggapan adanya kemumgkinan meniliti agama. Sebab, antara ilmu dan nilai serta antara ilmu dan agama (kepercayaan), tidak bisa disinkronkan.[1]
Namun gelombang perhatian terhadap agama belakangan ini meningkat tajam. Agama yang dalam kerangka positivisme disertakan dengan “mitos” dan karenanya diramalkan akan tenggelam dilibas kekuatan “ideologi” dan “ilmu pengetahuan”, kini kian menunjukkan nyalanya.[2]
Dewasa ini kehadiran agama semakin dituntut agar ikut terlibat secara aktif dalam memecahkan berbagai masalah yang dihadapi umat manusia. Agama tidak boleh hanya sekedar menjadi lambang kesalehan atau berhenti sekadar disampikan dalam khutbah, melainkan secara konsepsional menunjukkkan cara yang paling efektif dalam memecahkan masalah.
Diketahui bahwa Islam sebagai agama yang memiliki banyak dimensi, yaitu mulai dari dimensi keimanan, akal pikiran, ekonomi, politik, ilmu pengetahuan dan teknologi, lingkungan hidup, sejarah, perdamaian, sampai pada kehidupan rumah tangga, dan masih banyak lagi. Untuk memahami berbagai dimensi ajaran Islam tersebut jelas memerlukan berbagai pendekatan yang digali dari berbagai disiplin ilmu. Di dalam Al Qur’an yang merupakan sumber ajaran Islam, misalnya dijumpai ayat-ayat tentang proses pertumbuhan dan perkembangan anatomi tubuh manusia. Untuk menjelaskan masalah ini jelas memerlukan dukungan ilmu anatomi tubuh manusia. Selanjutnya untuk membahas ayat-ayat yang berkenaaan dengan masalah tanaman dan tumbuh-tumbuhan jelas memerlukan bantuan ilmu pertanian.
Berkenanaan dengan pemikiran diatas, maka kita perlu mengetahui dengan jelas pendekatan-pendekatan yang dapat digunakan dalam memahamai agama. Hal ini perlu dilakukan, karena melalui pendekatan tersebut kehadiran agama secara fugsional dapat dirasakan oleh penganutnya.[3] Sebaliknya tanpa mengetahui berbagai pendekatan tersebut, tidak mustahil agama menjadi sulit dipahami oleh masyarakat, tidak fungsional, dan akhirnya masyarakat mencari pemecahan masalah kepada selain agama, dan hal ini tidak boleh terjadi.
Ditinjau dari perspektif pendekatan yang digunakan, studi Islam menggunakan berbagai macam pendekatan. Hal ini sangat menarik untuk dikaji untuk mengetahui pendekatan apa saja yang digunakan untuk mengkaji islam. Namun apa yang dipaparkan dalam makalah ini bukanlah sebuah uraian yang utuh, melainkan hanya sebagian dari aneka pendekatan yang digunakan dalam mengkaji Islam.

B.       Rumusan Masalah
Berdasarkan latar belakang di atas, maka rumusan masalah pada malah ini adalah :
1.      Apa pengertian dari pendekatam dalam kaitannya dengan studi agama?
2.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Antropologis?
3.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Feminis?
4.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Fenomenologis?
5.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Filologi?
6.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Filosofis?
7.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Hermeneutik?
8.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Historis?
9.      Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Psikologis?
10.  Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Sosial-Budaya?
11.  Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Sosiologis?
12.  Bagaimana pemahaman agama bila dilihat dari pendekatan Teologis?



BAB II
PEMBAHASAN

A.      Pengertian Pendekatan
Dalam mempelajari agama diperlukan berbagai macam pendekatan agar substansi dari  agama itu mudah dipahami. Adapun yang dimaksud dengan pendekatan di sini adalah cara pandang atau paradigma yang terdapat dalam suatu bidang ilmu yang selanjutnya digunakan dalam memahami agama. Dalam hubungan ini Jamaluddin Rakhmat mengatakan bahwa agama dapat diteliti dengan menggunakan berbagai paradigma realitas agama yang diungkapkan mempunyai nilai kebenaran sesuai dengan kerangka paradigmanya. Oleh karena itu, tidak ada persoalaan apakah penelitian agama itu, penelitian ilmu sosial, penelitian legalisti, atau penelitian filosofis.
Berbagai pendekatan manusia dalam memahami agama dapat melalui pendekatan paradigma ini. Dengan pendekatan ini semua orang dapat sampai pada agama. Di sini dapat dilihat bahwa agama bukan hanya monopoli kalangan teolog dan normalis, melainkan agama dapat dipahami semua orang sesuai dengan pendekatan dan kesanggupannya. Oleh karena itu, agama hanya merupakan hidayah Allah dan merupakan suatu kewajiban manusia sebagai fitrah yang diberikan Allah kepadanya.[4]

B.       Pendekatan Antropologis
Antropologi adalah ilmu tentang manusia khususnya tentang asal-usul, neka warna bentuk fisik, adat istiadat, dan kepercayaan pada masa lampau.[5] Antropologi adalah salah satu cabang ilmu pengetahuan yang mengkkaji masalah manusia dan budayanya. Ilmu ini bertujuan untuk memperoleh suatu pemahaman totalitas manusia sebagai makhluk hidup, baik di masa lampau maupun masa sekarang. Antropologi itu tidak lebih dari suatu usaha untuk memahami keseluruhan pengalaman sosialnya. Maka hasil maksimum yang diperoleh dari antropologi adalah fenomena yang menunjukkan adanya Tuhan.[6]
Pendekatan antropologis dan studi agama membuahkan antropologi agama yang dapat dikatakan sebagian dari antropologi budaya, bukan antropologi sosial. Metode antropologi pada umumnya adalah objek sekelompok manusia sederhana dalam kebudayaan hidupnya. Jadi, studi antropologis terhadap agama saat ini tidak didasarkan pada data penentuan laporan, melainkan hanya berdasarkan dari tulisan dan laporan kisah perjalanan ahli antropolog.[7]
Pendekatan antropologi dalam memahami agama dapat diartikan sebagai salah satu upaya memahami agama dengan melihat wujud praktik keagamaan yang tumbuh berkembang dimasyarakat. Melalui perndekatan ini agama tamapak lebih akrab dan dekat dengan masalah-masalah yang dihadapi manusia dan berupaya menjelaskan dan memberikan jawabannya.
Dalam berbagai penelitian antropologi, agama dapat ditemukan adanya hubungan positif antara kepercayaan agama dengan kondisi ekonomi dan politik golongan masyarakat yang kurang mampu. Pada umumnya mereka lebih tertarik kepada gerakan-gerakan keagamaan yang menjanjikan perubahan tatanan sosial masyarakat. Sedangkan golongan orang yang kaya lebih cenderung untuk mempertahankan tatanan masyarakat yang sudah mapan secara ekonomi lantaran tatanan itu menguntungkan pihaknya.
Melalui pendekatan antropologi sosok agama yang berada pada daratan empirik akan dapat dilihat serat-seratnya dan latar belakang mengapa ajaran agama tersebut muncul dan dirumuskan. Antropologi berupaya melihat hubungan antara agama dengan berbagai pranata yang terjadi di masyarakat. [8]
Dalam pendekatan ini kita melihat bahwa agama ternyata berkorelasi dengan etos kerja dan perkembangan ekonomi suatu masyarakat. Dalam hubungan ini, jika ingin mengubah pandangan dan sikap etos kerja seseorang maka dapat dilakukan dengan cara mengubah pandangan keagamaan. Selanjutnya melalui pendekatan antropologis ini, kita dapat melihat agama dalam hubungannya dengan mekanisme pengorganisasian.
Salah satu konsep terpenting dalam antropologi modern adalah holisme, yakni pandangan bahwa praktik sosial harus diteliti dalam konteks dan secara esensial dilihat sebagai praktik yang berkaitan dengan yang lain dalam masyarakat yang sedang diteliti. Para antropolog harus melihat agama dan praktik-praktik pertanian, kekeluargaan dan politik, magic dan pengobatan secara bersama-sama, maka agama tidak bisa dilihat sebagai sistem otonom yang tidak terpengaruh oleh praktik-praktik sosial lainnya.[9]
Obyek studi antropogis terhadap agama ini adalah model-model keagamaan misalnya mite, upacara, totem, dan lain-lain. Menurut Anthoni Jackson obyek ini ada 4 kelompok :
·         Modus pemikiran primitif meliputi masalah kepercayaan, rasionalitas dan klasifikasi sistemnya, semacam soal totem.
·         Bagaimana pemikiran dan perasaan dikomunikasikan, seperti melalui simbol dan mite.
·         Teori dan praktik keagamaan yang biasanya topik sentralnya adalah ritus.
·         Praktik ritual sampingan seperti soal magic, ekstase dan orakel.
Monograf atau penggambaran model keagamaan masyarakat sederhana yang menjadi obyek pendekatan antropologis, adapula yang menggunakan model lain atau aliran-aliran dalam antropologi agama, diantaranya :
a.       Aliran Fungsional
Tokoh aliran fungsional diantaranya adalah Brosnilaw Kacper Malinowski (1884-1942). Malinowski berkeyakinan bahwa manusia primitif mempunyai akal yang rasional, walaupun sepintas lalu mungkin segi-segi kebudayaan mereka kelihatannya tidak rasional. Baginya tujuan dari penelitiannya yakni meraba titik pandang pemikiran masyarakat sederhana dan hubungannya dengan kehidupan, serta menyatakan pandangan mereka tentang dunia.
b.      Aliran Historis
Tokoh aliran antropologi historis ini adalah E.E. Evans Pritchard (1902-1973). Ciri-ciri antropologi historisnya adalah :
·         Seperti halnya sejarah, berusaha mengerti, memahami ciri terpenting sesuatu kebudayaan, dan seterusnya menerjemahkannya ke dalam kata-kata atau istilah-istilah bahasa peneliti sendiri.
·         Seperti halnya pendekatan sejarah, berusaha menemukan struktur yang mendasari masyarakat dan kebudayaannya dengan analisis-analisisnya yang dapat dinamakan analisis structural.
·         Struktur masyarakat dan kebudayaan tadi kemudian dibandingkan dengan struktur masyarakat dan kebudayaan yang berbeda.
E.E.Evans Pritchard berpendapat bahwa masyarakat primitif sebenarnya juga berpikir rasional seperti halnya manusia modern. Dalam karyanya tentang suku Nuer, ia menganalisis arti konsep-konsep kunci yang terdapat dalam suku Nuer seperti Kowth yang berarti semacam hantu, berusaha menemukan motif-motif tradisi lisan mereka, serta berusaha memahami simbol-simbol dan ritus-ritus mereka. Disamping itu, ia berusaha menemukan wujud konkret agama itu. Ia ingin menemukan apa yang dinamakan agama itu, yang kenyataannya bersangkutan dengan segala yang berada di sekeliling manusia, baik secara pribadi maupun secara sosial.       
c.       Aliran Struktural
Tokoh pendekatan antropologi struktural adalah Claude Levi Strauss (1908-1975). Obyek favoritnya adalah keluarga masyarakat sederhana, bahasa dan mite. Bahasa dan mite. Bahasa dan mite menggambarkan kaitan antara alam dengan budaya. Dalam hubungan antara alam dan budaya itulah dapat ditemukan hukum-hukum pemikiran masyarakat yang diteliti. Baginya alam mempunyai arti lain dalam pengertian biasa. Alam diartikan segala sesuatu yang diwarisi manusia oleh manusia dari manusia sebelumnyasecara biologis, artinya tidak diusahakan dan tidak diajarkan serta dipelajari. Sedangkan budaya adalah segala sesuatu yang diwarisi secara tradisi sehingga akan berisikan semua adat istiadat, keterampilan serta pengetahuan manusia primitif. Jadi antropologi struktural yaitu pemikiran-pemikiran yang mendasari semua tingkah laku dan agama masyarakat primitif.
Melalui pendekatan antropologi terlihat dengan jelas hubungan agama dengan berbagai masalah kehidupan manusia, dan dengan itu pula agama terlihat akrab dn fungsional dengan berbagai fenomena kehidupan manusia. Pendekatan antropologi seperti itu diperlukan adanya, sebab banyak berbagai hal dibicarakan agama hanya bisa dijelaskan dengan tuntas melalui pendekatan antropologi. Artinya manusia dalam memahami ajaran agama, dapat dijelaskan melalui bantuan ilmu antropologi dan cabang-cabangnya.
C.      Pendekatan Feminis
Pendekatan feminis dalam studi agama tidak lain merupakan suatu transformasi kritis dari perspektif teoretis yang ada dengan menggunakan gender sebagai kategori analisis utamanya. Sebagaimana agama, feminis memberi perhatian pada makna identitas dan totalitas manusia pada tingkat yang paling dalam, didasarkan pada banyak pandangan interdisipliner baik dari antropologi, teologi, sosiologi dan filsafat. Tujuan utama dari tugas feminis adalah mengidentifikasi sejauh mana terdapat persesuaian antara pandangan feminis dan pandangan keagamaan terhadap kedirian, dan bagaimana menjalin interaksi yang paling menguntungkan antara satu dengan yang lain.
Perkebangan teoretis belakangan dalam studi keagamaan perempuan menunjukkan bahwa disamping mencari asal status inspirasional seluruh perepuan masa lampau, juga memunculkan pertanyaan yang perlu dijawab mengenai dinamika historis agama, gender, dan kekuasaan.
Sebagai hasilnya, pendekatan feminis telah dan terus berfungsi sebagai suatu percobaan untuk menguji kemampuan agama dalam mendefinisikan kebermaknaannya sendiri dalam konteks pluralitas kontemporer dan menghadapi tantangan postmodernitas. [10]

D.      Pendekatan Fenomenologis
Fenomenologi merupakan salah satu pendekatan yang unik diantara banyak pendekatan dalam studi islam. Pendekatan fenomenologis mula-mula merupakan upaya membangun suatu metodologi yang koheren bagi studi agama. Namun jika ditinjau dari segi sejarah, fenomenologi sebenarnya telah lama digunakan.
Sejak zaman Edmund Husserl (1859-1938), arti fenomenologi telah menjadi filsafat dan menjadi metodologi berpikir. Sebagai sebuah aliran filsafat, Edmund Hussrel dianggap sebagai pendirinya. Dalam pandangan Husserl, fenomenologi adalah suatu disiplin filsafat yang solid dengan tujuan membatasi dan melengkapi penjelasan psikologis murni tentang proses pikiran.
Objek studi fenomenologi adalah perbedaan berbagai bidang objek, yang disebut neomata, yaitu cirri-ciri yang membuat kesadaran orang menjadi kesadaran terhadap objek. Untuk memahami fenomenologi Husserl, orang harus paham istilah neoma. Neoma adalah kumpulan semua sifat objek, neoma ini tidak lain hanyalah sebuah generalisasi ide tentang makna mengenal lapangan segala tindakan.
Orientasi fenomenologi adalah bahwa pengertian yang benar adalah pengertian yang asli dan bersih, yang ditempuh dengan jalan reduksi. Sifat pokok dari fenomenologi adalah realitas atau fakta berbicara dalam suasana intention. Dalam konteks studi agama, pendekatan fenomenologi tidak bermaksud untuk memperbandingkan agama-agama sebagai satuan-satuan besar, melainkan menarik fakta dan fenomena yang sama yang dijumpai dalam agama yang berlainan, mengumpulkan dan mempelajarinya per kelompok.
Pada intinya ada tiga tugas yang harus dipikul oleh fenomenologi agama, yatu: pertama, mencari hakikat ketuhanan. Kedua, menjelaskan teori wahyu. Dan ketiga, meneliti tingkah laku keagamaan.[11]
Sedangkan bidang garap fenomenologi adalah: pertama, menerangkan apa yang sudah diketahui yang terdapat dalam sejarah agama, tetapi dengan caranya sendiri. Kedua,  fenomenologi berusaha menyusun bagian pokok agama atau sifat alamiah agama, yang juga faktor penamaan dari semua agama. Ketiga, fenomenologi tidak mempersoalkan apakah gejala keagamaan itu benar, apakah bernilai, dan bagaimana dapat menjadi demikian, atau menentukan lebih besar atau kecilnya nilai keagamaan mereka.[12]
                                                                          
E.     Pendekatan Filologis
Tampaknya penelitian agama memang tidak dapat dipisahkan dari aspek bahasa, karena manusia adalah makhluk berbahasa sedangkan doktrin agama dipahami, dihayati dan disosialisasikan melalui bahasa. Sesungguhnya pengertian bahasa amat luas dan beragam seperti bahasa isyarat, bahasa tanda, bahasa bunyi, bahkan bahasa manusia, bahasa binatang dan bahasa alam. Melalui bahasa manusia dan makhluk-makhluk lain dapat berkomunikasi.
Pembahasan berikut ini mengenai pengertian bahasa yang dipersempit dan diartikan sebagai kata-kata yang digunakan untuk mengungkapkan perasaan atau memerintah. Dalam kehidupan sehari-hari kita bisa merasakan perbedaan antara bahasa iklan, bahasa politik, bahasa ilmu pengetahuan maupun bahasa obrolan penuh persahabatan. Jika kita memahami sebuah wacana hanya dari segi ucapan literalnya, maka kita bukannya disebut orang jujur dan lugu, melainkan orang yang bodoh dan tidak komunikatif sebagai makna sebuah kata ataupun kalimat selalu berkaitan dengan konteks. Hal demikian juga terjadi dalam bahasa agama, karena di dalam bahasa agama banyak digunakan bahasa simbolik dan metaforik, maka kesalahpahaman untuk menangkap pesan dasarnya mudah terjadi. Sekaligus untuk menghindari kesalahpahaman, sebaiknya kita sepakati lebih dahulu apa pengertian bahasa agama serta apa saja cakupan masalahnya. Istilah bahasa agama menunjuk pada tiga macam bidang kajian dan wacana. Pertama, ungkapan-ungkapan  yang digunakan untuk menjelaskan obyek pemikiran yang bersifat metafisi, terutama tentang Tuhan. Kedua, bahasa kitab suci terutama bahasa Al-Qur'an dan Ketiga  bahasa ritual keagamaan.

F.       Pendekatan Filosofis
Pendekatan filosofis dalam studi agama saat ini sedang mengalami krisis identitas. Dua pertanyaan berikut akan memperjelas watak krisis ini. Pertama, “di mana” pendekatan filosofis dalam studi agama dapat ditemukan? Pertanyaan ini penting karena dalam menjawabnya kita dipaksa berpikir. Akan tetapi pertanyaan ini tampaknya tidak menemukan jawaban yang jelas. Kita dapat menemukan orang yang menggunakan pendekatan filosofis dalam studi agama di departemen filsafat, departemen studi keagamaan, departeen teologi, dan departemen kemanusiaan.
Kedua, mengapa banyaknya tempat atau  konteks yang berbeda-beda menyebabkan krisis identitas? Lagi-lagi, tidak mengherankan tampak tidak ada jawaban tunggal yang dikemukakan atau kesepakatan yang dicapai. Terdapat suatu kesepakatan bahwa kita menghadapi wilayah kepentingan yang luas, sehingga secara natural akan terjadi ketidaksepakatan bahkan perpecahan.
Maka ada dua hal yang muncul ke permukaan yaitu: pertama, tidak mungkin membicarakan pendekatan filosofis terhadap agama, karena terdapat banyak pendekatan filosofis dan sejak awal harus berhati-hati dalam mengidentifikasi secara pasti bentuk pendekatan mana yang digunakan. Kedua, pendekatan yang digunakan akan bergantung pada konteks di mana orang itu melakukan penelitian. Pada tingkat yang luas, konteks akan menentukan apa yang dipahami seseorang untuk dilakukan. Dan adalah penting bagi siapa pun yang menggunakan pendekatan filosofis yang distingif dalam studi agama berarti menyadari apa konteksnya dan apa konsekuensinya yang akan mereka dapatkan.
Dalferd menyatakan ketika kita mengkaji agama, tidak mungkin menghindari penggunaan filsafat. Suatu pendekatan filosofis terhadap agama merefleksikan pertanyaan-pertanyaan yang muncul dalam pengalaman keagamaan prateologis dan dalam wacana keyakinan. Dengan kata lain, tugas filsafat adalah melihat persoalan-persoalan yang melingkupi pengalaman manusia, faktor-faktor yang menyebabkan pengalaman manusia menjadi pengalaman religius, dan membahas bahasa yang digunakan umat beriman dalam membicarakan keyakinan mereka. Bagi Dalferd rasionalitas kerja reflektif agama dalam proses keimanan yang menuntut pemahaman itulah yang meniscayakan adanya hubungan antara agama dengan filsafat.
Keterkaitan antara keduanya terfokus pada rasionalitas, kita dapat menyatakan bahwa suatu pendekatan filosofis terhadap agama adalah suatu proses rasional. Yang dimaksud proses rasional disini mencakup dua hal, yaitu: menunjukkan fakta bahwa akal memainkan peran fundamental dalam refleksi pengalaman dan keyakinan keagamaan dalam suatu tradisi keagamaan serta dalam menunjukkan keimanan, tradisi keagamaan harus dapat menggunakan akal dalam membuat argumenlogis yang dapat dibenarkan.
Pada akhirnya, tujuan berbagai pendekatan filosofis dalam studi agama adalah memberikan perangkat-perangkat berfikir tentang sesuatu dan berbincang-bincang dengan orang lain. Anda berfilsafat hanya dengan mengajukan pertanyaan-pertanyaan, menguji ide-ide, ingin tahu ke mana alur pemikiran berjalan. Suatu pendekatan filosofis terhadap agama tidak perlu dibedakan, ini adalah eksperimentasi.[13]

G.      Pendekatan Hermeneutik
Kata hermeneutik berasal dari kata kerja Yunani hermeneunien yang berarti mengartikan, menafsirkan, menrjemahkan, bertindak sebagai penafsir.[14] Munculnya hermeneutik bertujuan untuk menunjukkan ajaran tentang aturan-aturan yang harus diikuti dalam menafsirkan sebuah teks dari masa lampau, khususnya teks kitab suci dan teks klasik. Hermeneutik dibutuhkan karena teks merupakan simbol yang mengandung makna ketika dilihat oleh pembaca, karena pada saat itu pembaca disudutkan pada dua kondisi yang berbarengan yaitu akrab atau kenal kdan asing dengan teks.
Dalam perkembangannya hermeneutik hingga sekarang ini, hermeneutik minimal mempunyai tiga pengertian. Pertama, dapat diartikan sebagai peralihan dari suatu yang relative abstrak ke dalam bentuk ungkapan yang konkret. Kedua, terdapat usaha mengalihkan dari suatu bahasa asing yang maknanya gelap tidak diketahui ke dalam bahasa lain yang bisa dimengerti oleh pembaca. Ketiga, seseorang sedang memindahkan suatu ungkapan pikiran yang kurang jelas diubah menjadi bentuk ungkapan yang lebih jelas.[15]
Dalam studi hermeneutik, unsur interpretasi merupakan kegiatan yang paling penting. Sebab interpretasi merupakan landasan bagi metode hermeneutik. Cara kerja interpretasi bukanlah dilakukan secara bebas melainkan bertumpu pada evidensi objektif. Semua interpretasi mencakup pemahaman. Untuk dapat membuat interpretasi, orang lebih dahulu harus mengerti atau memahami. Mengerti dan interpretasi menimbulkan “lingkaran hermeneutik”.
Aspek lain dalam hermeneutik yang sangat penting adalah bagaimana mengungkap makna sebuah teks yang asing. Dalam memperoleh makna yang sebenarnya dari sebuah teks, dibutuhkan perhatian khusus untuk mempertimbangkan berbagai variable yang ada.[16]
Dalam konteks studi islam, hermeneutik biasanya dipahami sebagai sebentuk ilmu tafsir yang mendalam bercorak filosofis. Contoh pendekatan hermeneutik dalam studi islam adalah analisis operasional hermeneutik dalam Tafsir Al Manar karya Muhammad Abduh dan Tafsir Al Azhar karya Hamka yang dilakukan oleh Fakhruddin Faiz. Dalam kajiannya, Faiz mengatakan bahwa cara Tafsir Al Manar dan Tafsir Al Azhar dalam mengolah teks yang berupa kata, kalimat ataupun ayat secara umum adalah dengan menggali dan melacak makna yang ada di balik apa yang disimbolkan oleh teks.
Pendekatan hermeneutik ini nampaknya sedang banyak diminati dan dikembangkan dalam studi islam. Walaupun pendekatan ini tidak diterima oleh seluruh kalangan islam, sebab ada yang melarang, bahkan mengharamkan penggunaan hermeneutik. Tetapi jika dilakukan analisis secara cermat, ada banyak kontribusi positif yang dapat dikembangkan dalam mengkaji, mengembangkan dan menggali khazanah islam dengan pendekatan ini.[17]

H.      Pendekatan Historis
Ditinjau dari sisi etomologi, kata sejarah berasal dari bahasa Arab syajarah (pohon) dan dari kkata history dalam bahasa Inggris yang berarti cerita atau kisah. Kata history sendiri lebih populer untuk menyebut sejarah dalam ilmu pengetahuan. Jika dilacak dari asalnya, kata history berasal dari bahasa Yunani istoria yang berarti pengetahuan tentang gejala-gejala alam, khususnya manusia, yang bersifat kronologis.
Pengertian sejarah itu juga bisa mengacu kepada dua konsep terpisah. Pertama, sejarah yang tersusun dari  serangkaian peristiwa masa lampau, keseluruhan pengaaman manusia. Kedua, sejarah sebagai suatu cara yang  dengannya fakta-fakta diseleksi, diubah-ubah, dijabarkan dan dianalisis. Konsep sejarah dengan pengertiannya yang pertama memberikan pemahaman akan arti objektif tentang masa lampau, dan hendaknya dipahami sebagai suatu aktualisasi atau sebagai peristiwa itu sendiri. Adapun pemahaman atas konsep kedua, sejarah menunjukkan maknanya yang subjektif, seebab masa lampau itutelah menjadi sebuah kisah atau cerita. Subjektivitas di dalam proses pengisahan itu, antara lain, terdapat kesan yang disarankan oleh sejarawan berdasarkan pengalaman dan lingkungan pergaulannya yang menyatu dengan gagasan tentang peristiwa sejarah.
Melalui  pendekatan ini, seseorang diajak untuk memasuki keadaan yang sebenarnya berkenaan dengan penerapan suatu peristiwa. Pendekatan sejarah ini amat diperlukan dalam memahami agama karena agama itu turun dalam situasi konkret, bahkan berkaitan dengan kondisi sosial kemasyarakatan. Dalam hubungan ini, Kuntowijoyo telah melakukan studi yang mendalam terhadap agama yang dalam hal ini islam menurut pendekatan sejarah ketika ia mempelajari Al Qur’an sampai pada kesimpulan bahwa pada dasarnya kandungan Al Qur’an itu  terbagi menjadi dua bagian, yaitu; konsep dan kisah sejarah atau perumpamaan.
Pendekatan historis ini adalah suatu pandangan umum tentang pandangan metode pengajaran secara suksesif sejak dulu sampai sekarang dan akan diiringi secara sepintas lalu mengenai problematik metodologi itu.[18] Menurut Kuntowijoyo, sejarah bersifat empiris sedangkan agama bersifat normatif. Sejarah itu empiris karena bersandar pada pengalaman manusia. Sedangkan ilmu agama dikatakan normatif bukan berarti tidak ada unsur empirisnya, melainkan normatiflah yang menjadi rujukan.
Apabila sejarah digunakan sebagai sebuah pendekatan untuk studi islam, maka aneka ragam peristiwa keagamaan pada masa lampau umatnya akan dapat dibidik. Sebab sejarah sebagai suatu pendekatan dan metodologi akan dapat mengembangkan pemahaman berbagai gejala dalam dimensi waktu, dalam hal ini aspek kronologis merupakan ciri khas dalam mengungkap suatu gejala keagamaan. Konsekuensi pendekatan sejarah di dalam penelitian agama haruslah dilihat segi prosesual, perubahan, dan aspek diakronis. [19]
Jika pendekatan sejarah bertujuan untuk menemukan gejala-gejala agama dengan menelusuri sumber di masa silam, maka pendekatan ini bisa didasarkan kepada personal historis atau atas perkembangan kebudayaan pemeluknya. Pendekatan semacam ini berusaha untuk menelusuri awal perkembangan tokoh keagamaan secara individual, untuk menemukan sumber-sumber dan jejak perkembangan perilaku keagamaan sesuai dialog dengan dunia sekitarnya, serta mencari pola-pola interaksi antara agama dan masyarakat. Pendekatan sejarah pada akhirnya akan membimbing ke arah pengembangan teori tentang evolusi agama dan perkembangan tipologi kelompok-kelompok keagamaan.[20]

I.         Pendekatan Psikologis
Psikologis adalah ilmu jiwa yang menyelididki tentang keadaan jiwa seseorang berdasarkan cara pikir, tindakan serta perilaku orang tersebut.[21] Psikologi secar harfiah berasal dari kata psyche yang berarti jiwa dan logos yang berarti ilmu. Jadi ringkasnya, psikologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari tingkah laku dan perbuatan individu yang tidak dapat terlepas dengan lingkungannya.
Pendekatan yang digunakan dalam membangun psikologi islam meliputi tiga aspek, yaitu :
·      Aspek skriptualistis, yaitu pendekatan pengkajian islam yang didasarkan pada teks Al Qur’an dan hadits secara literal.
·      Aspek filosofis, yaitu pendekatan pengkajian psikologi islam yang didasarkan atas prosedur berfikir spekulatif.
·      Asas sufistik tasawuf, yaitu pendekatan pengkajian psikologi islam yang didasarkan pada prosedur intuitif, ilham, dan cita rasa.
Dengan ilmu jiwa ini seseorang selain akan mengetahui tingkat keagamaan yang dihayati, dipahami dan diamalkan seseorang juga dapat digunakan sebagai alat untuk memasukkan agama ke dalam jiwa seseorang sesuai dengan tingkatan uasianya. Dengan ilmu agama akan menemukan cara yang tepat dan cocok untuk menanamkannya.
Menurut Zakiah Daradjat, perilaku seseorang yang tampak lahiriah terjadi karena dipengaruhi oleh keyakinan yang dianutnya. Ilmu jiwa agama sebagaimana yang dikemukakan Zakiah Daradjat, tidak akan mempersoalkan benar tidaknya suatu agama yang dianut seseorang, melainkan yang dipentingkan adalah bagaimana keyakinan agama tersebut terlihat pengaruhnya dalam perilaku penganutnya.

J.        Pendekatan Sosial-Budaya
Budaya adalah pikiran dan akal budi. Dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia, kebudayaan adalah sebagai hasil kegiatan dan penciptaan batin manusia seperti kepercayaan, kesenian, adat istiadat, dan kegiatan batin untuk menciptakan sesuatu. Kebudayaan juga diartikan sebagai hasil daya cipta manusia dengan menggunakan dan mengerahkan segenap potensi batin yang dimiliki.
Kebudayaan yang demikian selanjutnya dapat pula digunakan untuk memahami agama yang terdapat pada data dan empirisnya atau agama yang tampil dalam bentuk  formal di masyarakat. Agama yang tampil dalam bentuk tersebut berkaitan dengan kebudayaan yang berkembang di masyarakat. Melalui pemahaman terhadap kebudayaan tersebut kita dapat  memahami ajaran agama tersebut.



K.      Pendekatan Sosiologis
Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari kehidupan manusia dalam tata kehidupan bersama. Pusat perhatiannya adalah kehidupan kelompok dan tingkah laku sosial. Sosiologi didefinisikan secara luas sebagai  bidang penelitian yang tujuannya meningkatkan pengetahuan melalui pengamatan dasar manusia, kebiasaan-kebiasaan, ritual-ritual, dan pola organisasi serta hukum-hukumnya.
Dari definisi tersebut terlihat bahwa sosiologi adalah suatu ilmu yang menggambarkan tentang keadaan masyarakat lengkap dengan struktur, lapisan, serta berbagai gejala sosial lainnya yang saling berkaitan. Asumsi dasar pendekatan sosiologi terhadap agama adalah bahwa gejala-gejala keagamaan dapat dimengerti dengan menganalisisnya sebagai gejala sosial, sebagai sesuatu yang tercipta dalam hubungan antara manusia, dan karenanya dapat dijelaskan dengan menggunakan terori-teori yang berlaku dalam ilmu sosial. Selanjutnya, sosiologi dapat digunakan sebagai salah satu pendekatan dalam memahami agama. Hal demikian dapat dimengerti, karena banyak bidang kajian agama yang baru dapat dipahami secara proporsional dan tepat apabila menggunakan jasa bantuan dan ilmu sosiologi.
Jalaluddin Rahmat dalam bukunya yang berjudul Islam Alternatif, menunjukkan betapa besarnya perhatian agama yang dalam hal ini Islam terhadap masalah sosial, dengan mengajukan lima alasan sebagai berikut :
·      Pertama, dalam Alquran atau kitab-kitab hadis, proporsi terbesar kedua sumber hukum Islam itu berkenaan dengan urusan muamalah. Menurut Ayatullah Khomaeni dalam bukunya Al-Hukumah Al-Islamiyah yang dikutip Jalaluddin Rahmat, dikemukakan bahwa perbandingan antara ayat-ayat ibadah dan ayat-ayat yang menyangkut kehidupan sosial adalah satu berbanding seratus – untuk satu ayat ibadah, ada seratus ayat muamalah (masalah sosial).
·      Kedua, bahwa ditekankannya masalah muamalah (sosial) dalam Islam ialah adanya kenyataan bahwa bila urusan ibadah bersamaan waktunya dengan urusan muamalah yang penting, maka ibadah boleh diperpendek atau ditangguhkan (tentu bukan ditinggalkan), melainkan dengan tetap dikerjakan sebagaimana mestinya.
·      Ketiga, bahwa ibadah yang mengandung segi kemasyarakatan diberi ganjaran lebih besar daripada ibadah yang bersifat perseorangan. Karena itu shalat yang dilakukan secara berjemaah dinilai lebih tinggi nilainya daripada shalat yang dikerjakan sendirian (munfarid) dengan ukuran satu berbanding dua puluh derajat.
·      Keempat, dalam Islam terdapat ketentuan bila urusan ibadah dilakukan tidak sempurna atau batal, karena melanggar pantangan tertentu, maka kifaratnya (tembusannya) adalah melakukan sesuatu yang berhubungan dengan masalah sosial.
·      Kelima, dalam Islam terdapat ajaran bahwa amal baik dalam bidang kemasyarakatan mendapat ganjaran lebih besar daripada ibadah sunnah.
Pendekatan sosiologis dibedakan dari pendekatan studi agama lainnya karena fokus perhatiannya pada interaksi antara agama dan masyarakat. Teori sosiologis tentang watak agama serta kedudukan dan signifikansinya dalam dunia sosial, mendorong di tetapkannya serangkaian kategori-kategori sosiologis, meliputi:
·      Stratifikasi sosial, seperti kelas dan etnisitas.
·      Kategori biososial, seperti seks, gender, perkawinan, keluarga, masa kanak-kanak, dan usia.
·      Pola organisasi sosial meliputi politik, produksi ekonomis, sistem pertukaran, dan birokrasi.
·      Proses sosial, seperti formasi batas, relasi intergroup, interaksi personal, penyimpangan, dan globalisasi.[22]
Proses bagaimanapun tentang agama tidak pernah tuntas tanpa mengikutsertakan aspek-aspek sosiologinya. Agama yang menyangkut kepercayaan serta berbagai praktiknya benar-benar merupakan masalah sosial dan sampai saat ini senantiasa ditemukan dalam setiap masyarakat. Agama telah dicirikan sebagai pemersatu aspirasi manusia, sebagai sejumlah besar moralitas, sumber tatanan masyarakat dan perdamaian bagi individu sebagai sesuatu yang memuliakan dan membela manusia yang beradab.
Pendekatan sosiologis  memiliki makna yang sangat penting dalam konteks studi islam. Berbagai dinamika dan perkembangan yang terjadi dalam masyarakat  memerlukan telaah dan penelitan secara memadai. Dengan bantuan pendekatan sosiologis, dapat diungkap berbagai karakteristik, kekayaan khazanah, dan deskiripsi yang unik dari komunitas muslim di berbagai tempat.
L.       Pendekatan Teologis
Hubungan antara teologi dan studi keagamaan sangatlah kompleks, dan sulit untuk memabahas topik ini, karena menurut sebagian orang “pendekatan teologis dalam studi agama” bersifat meragukan bahkan debatable. Pendekatan teologis memfokuskan pada sejumlah konsep khususnya yang didasarkan pada ide theos-logos, studi atau pengetahuan tentang Tuhan. Teologi adalah pembahasan materi tentang eksistensi Tuhan dan tuhan-tuhan dalam dalam sebuah konsep nilai-nilai ketuhanan yang terkontruksi dengan baik sehingga pada akhirnya menjadi sebuah agama/aliran kepercayaan.
Teologi sering berpusat pada doktrin. Dalam pendekatan teologis memahami agama adalah pendekatan yang menekankan bentuk formal simbol-simbol keagamaan, mengklaim sebagai agama yang paling benar, yang lainnya salah sehingga memandang bahwa paham orang lain itu keliru, kafir, sesat, dan murtad.
Pendekatan teologis dalam memahami agama cenderung bersikap tertutup, tidak ada dialog yang saling menyalahkan dan mengkafirkan, yang ada pada akhirnya terjadi pembagian-pembagian umat, tidak ada kerja sama dan tidak terlihat adanya kepedulian sosial. Melalui pendekatan teologis ini agama dapat menjadi buta terhadap masalah-masalah sosial cenderung menjadi lambang atau identitas yang tidak memiliki makna.
Pendekatan teologis juga erat kaitannya dengan ajaran pokok dari Tuhan yang di dalamnya belum terdapat penularan pemikiran manusia. Dalam pendekatan teologis agama dilihat sebagai suatu kebenaran mutlak dari Tuhan, tidak ada keraguan sedikitpun dan tampak bersikap ideal. Dalam kaitan ini agama tampil prima dengan seperangkat ciri yang khas.
Pendekatan teologis dalam memahami agama menggunakan cara berpikir deduktif, yaitu cara berpikir yang berawal dari keyakinan yang diyakini benar dan mutlak adanya, karena ajaran yang berasal dari Tuhan sudah pasti benar sehingga tidak perlu dipertanyakan terlebih dahulu, melainkan dimulai dari keyakinan yang selanjutnya diperkuat dengan dalil-dalil dan argumentasi. Pendekatan teologis tersebut menunjukkan adanya kekurangan yang antara lain bersifat ekslusif, dogmatis, tidak mau mengakui kebenaran agama lain. Sedangkan kelebihannya melalui pendekatan teologis normatif ini seseorang akan memiliki sikap militansi dalam beragama, yakni berpegang teguh kepada agama yang diyakininya sebagai yang benar, tanpa memandang dan meremehkan agama lainnya. Dengan pendekatan yang demikian seseorang akan memiliki sikap fanatis terhadap agama yang dianutnya. Secara ringkas, pendekatan  teologi dibagi menjadi tiga, yaitu :
·      Normatif/Apologis
Pendekatan Teologi Normatif adalah sebuah upaya memahami agama dengan menggunakan kerangka ilmu ketuhanan yang menimbulkan keyakinan bahwa agama yang dianutnya dianggap paling benar dibandingkan yang lain.

·      Teologi Dialogis
Pendekatan Teologi Dialogis adalah mengkaji agama tertentu dengan menggunakan perspektif agama lain. Teologi ini bertolak dari perspektif teologi kristen. Bahkan banyak digunakan orientalis dalam mengkaji Islam.
·      Teologi Konvergensi
Pendekatan Teologi Konvergensi adalah metode pendekatan terhadap agama dengan melihat unsur-unsur persamaan dari masing-masing agama/aliran, untuk mempersatukan unsur esensial dalam agama-agama sehingga tidak nampak perbedaan yang esensial.
Di akhir ulasan tentang hubungan antara teologi dengan studi keagamaan, dan pendekatan teologis dalam studi agama ini, dinyatakan bahwa tujuan hubungan dan pendekatan  ini adalah memahami agama, memahami sistem konseptual agama,memahami berbagai pendekatan teologis yang diterapkan tradisi keagamaan terhadap agama-agama lain.[23]










BAB III
PENUTUP

A.      Kesimpulan
  1. Yang dimaksud dengan pendekatan dalam konteks studi islam adalah cara pandang atau paradigma yang terdapat dalam suatu bidang ilmu yang selanjutnya digunakan dalam memahami agama.
2.      Pendekatan antropologi dalam memahami agama dapat diartikan sebagai salah satu upaya memahami agama dengan melihat wujud praktik keagamaan yang tumbuh berkembang dimasyarakat. Melalui perndekatan ini agama tamapak lebih akrab dan dekat dengan masalah-masalah yang dihadapi manusia dan berupaya menjelaskan dan memberikan jawabannya.
3.      Pendekatan feminis dalam studi agama tidak lain merupakan suatu transformasi kritis dari perspektif teoretis yang ada dengan menggunakan gender sebagai kategori analisis utamanya.
4.      Dalam konteks studi agama, pendekatan fenomenologi tidak bermaksud untuk memperbandingkan agama-agama sebagai satuan-satuan besar, melainkan menarik fakta dan fenomena yang sama yang dijumpai dalam agama yang berlainan, mengumpulkan dan mempelajarinya per kelompok.  Pada intinya ada tiga tugas yang harus dipikul oleh fenomenologi agama, yatu: pertama, mencari hakikat ketuhanan. Kedua, menjelaskan teori wahyu. Dan ketiga, meneliti tingkah laku keagamaan.
5.      Tampaknya penelitian agama memang tidak dapat dipisahkan dari aspek bahasa, karena manusia adalah makhluk berbahasa sedangkan doktrin agama dipahami, dihayati dan disosialisasikan melalui bahasa. Istilah bahasa agama menunjuk pada tiga macam bidang kajian dan wacana. Pertama, ungkapan-ungkapan  yang digunakan untuk menjelaskan obyek pemikiran yang bersifat metafisi, terutama tentang Tuhan. Kedua, bahasa kitab suci terutama bahasa Al-Qur'an dan Ketiga  bahasa ritual keagamaan.
  1. Suatu pendekatan filosofis terhadap agama merefleksikan pertanyaan-pertanyaan yang muncul dalam pengalaman keagamaan prateologis dan dalam wacana keyakinan, pendedakatan ini sangat erat kaitannya dengan filsafat. Keterkaitan antara keduanya terfokus pada rasionalitas, kita dapat menyatakan bahwa suatu pendekatan filosofis terhadap agama adalah suatu proses rasional. Pada akhirnya, tujuan berbagai pendekatan filosofis dalam studi agama adalah memberikan perangkat-perangkat berfikir tentang sesuatu dan berbincang-bincang dengan orang lain.
  2. Dalam konteks studi islam, hermeneutik biasanya dipahami sebagai sebentuk ilmu tafsir yang mendalam bercorak filosofis. Contoh pendekatan hermeneutik dalam studi islam adalah analisis operasional hermeneutik dalam Tafsir Al Manar karya Muhammad Abduh dan Tafsir Al Azhar karya Hamka yang dilakukan oleh Fakhruddin Faiz. Pendekatan hermeneutik ini nampaknya sedang banyak diminati dan dikembangkan dalam studi islam. Walaupun pendekatan ini tidak diterima oleh seluruh kalangan islam, sebab ada yang melarang, bahkan mengharamkan penggunaan hermeneutik.
  3. Pendekatan sejarah ini amat diperlukan dalam memahami agama karena agama itu turun dalam situasi konkret, bahkan berkaitan dengan kondisi sosial kemasyarakatan. Apabila sejarah digunakan sebagai sebuah pendekatan untuk studi islam, maka aneka ragam peristiwa keagamaan pada masa lampau umatnya akan dapat dibidik.
  4. Psikologis adalah ilmu jiwa yang menyelididki tentang keadaan jiwa seseorang berdasarkan cara pikir, tindakan serta perilaku orang tersebut. Dengan ilmu jiwa ini seseorang selain akan mengetahui tingkat keagamaan yang dihayati, dipahami dan diamalkan seseorang juga dapat digunakan sebagai alat untuk memasukkan agama ke dalam jiwa seseorang sesuai dengan tingkatan uasianya.
  5. Kebudayaan diartikan sebagai hasil daya cipta manusia dengan menggunakan dan mengerahkan segenap potensi batin yang dimiliki. Kebudayaan yang demikian selanjutnya dapat pula digunakan untuk memahami agama yang terdapat pada data dan empirisnya atau agama yang tampil dalam bentuk  formal di masyarakat. Agama yang tampil dalam bentuk tersebut berkaitan dengan kebudayaan yang berkembang di masyarakat.
  6. Sosiologi adalah ilmu yang mempelajari kehidupan manusia dalam tata kehidupan bersama. Selanjutnya, sosiologi dapat digunakan sebagai salah satu pendekatan dalam memahami agama. Hal demikian dapat dimengerti, karena banyak bidang kajian agama yang baru dapat dipahami secara proporsional dan tepat apabila menggunakan jasa bantuan dan ilmu sosiologi. Pendekatan sosiologis  memiliki makna yang sangat penting dalam konteks studi islam. Berbagai dinamika dan perkembangan yang terjadi dalam masyarakat  memerlukan telaah dan penelitan secara memadai. Dengan bantuan pendekatan sosiologis, dapat diungkap berbagai karakteristik, kekayaan khazanah, dan deskiripsi yang unik dari komunitas muslim di berbagai tempat.
  7. Pendekatan teologis memfokuskan pada sejumlah konsep khususnya yang didasarkan pada ide theos-logos, studi atau pengetahuan tentang Tuhan. Teologi sering berpusat pada doktrin. Dalam pendekatan teologis memahami agama adalah pendekatan yang menekankan bentuk formal simbol-simbol keagamaan, mengklaim sebagai agama yang paling benar, yang lainnya salah sehingga memandang bahwa paham orang lain itu keliru, kafir, sesat, dan murtad. Pendekatan teologis dalam memahami agama menggunakan cara berpikir deduktif, yaitu cara berpikir yang berawal dari keyakinan yang diyakini benar dan mutlak adanya, karena ajaran yang berasal dari Tuhan sudah pasti benar sehingga tidak perlu dipertanyakan terlebih dahulu, melainkan dimulai dari keyakinan yang selanjutnya diperkuat dengan dalil-dalil dan argumentasi.
B.       Saran
Studi ini merupakan studi yang dangkal mengenai pendekatan dalam memahami agama islam. Untuk itu disarankan kepada para akademisi untuk melakukan penelitian yang lebih mendalam terhadap persoalan tersebut. Pada tatanan praktis  disarankan kepada para generasi muslim cerdas, agar memperkaya ilmu tentang agama islam.




DAFTAR PUSTAKA

Abbudin,Nata. Metode Studi Islam. Jakarta: Raja grafindo persada,  2004
Abdullah, Taufik dan Karim, Rusli. Metodologi Penelitian Agama Sebuah Pengantar. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogyakarta, 1990.
Abdullah, Yatimin. Studi Islam Kontemporer. Jakarta: Amzah, 2006.
Abdurrahman, Dudung. Pendekatan Sejarah.
Conolly, Peter.  Aneka Pendekatan Studi Agama. Yogyakarta: Lkis, 2002.
Daradjat, Zakiah. Metodologi Pengajaran Agama Islam. Jakarta:  Bulan Bintang, 1996.
Depdikbud. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1989.
E. Sumaryono. Hermeneutik, Sebuah Metode Filsafat. Yogyakarta: Kanisius, 1993.
Hidayat, Komaruddin. Memahami Bahasa Agama, Sebuah Kajian. Jakarta: Paramadina, 1996.
Koentjaraningrat, Budi Santoso. Kamus Istilah Antropologi. Jakarta: Balai Pustaka, 1978/1979.
Mudzahar, Atho. Pendekatan Studi Islam. Yogyakarta: Pustaka Pelajar , 2007.
Mujadid Abdul Munif. Ilmu Perbandingan Agama. Jakarta: Bumi Aksara, 2004.
Naim, Ngainun. Pengantar Studi Islam. Yogyakarta:Teras, 2009.
Sayyed Hosein Nasr. Islamic Studies: Essays on Law and Society, the Science, and Philophy and Sufism. Beirut: Librairie Du Liban, 1967.







[1] Mudzahar, Atho. Pendekatan Studi Islam. Yogyakarta: Pustaka Pelajar , 2007. Halaman 11
[2] Conolly, Peter.  Aneka Pendekatan Studi Agama. Yogyakarta: Lkis, 2002. Halaman v
[3] Abdullah, Yatimin. Studi Islam Kontemporer. Jakarta: Amzah, 2006. Halaman 58
[4]Abdullah, Taufik dan Karim, Rusli. Metodologi Penelitian Agama Sebuah Pengantar. Yogyakarta: Tiara Wacana Yogyakarta, 1990. Cet. 2. Halaman 92
[5] Depdikbud. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1989. Halaman 83
[6] Koentjaraningrat, Budi Santoso. Kamus Istilah Antropologi. Jakarta: Balai Pustaka, 1978/1979. Halaman 10
[7] Mujadid Abdul Munif. Ilmu Perbandingan Agama. Jakarta: Bumi Aksara, 2004. Halaman 75-76
[8] Abbudin  nata. Metode Studi Islam. Jakarta: Raja grafindo persada,  2004.halaman 391
[9] Conolly, Peter.  Aneka Pendekatan Studi Agama. Yogyakarta: Lkis, 2002. Halaman 34
[10] Conolly, Peter.  Aneka Pendekatan Studi Agama. Yogyakarta: Lkis, 2002. Halaman 85-102
[11] Naim, Ngainun. Pendekatan Studi Islam. Yogyakarta: Teras, 2009. Halaman 106-110
[12] W.B. Kristense. Arti dan Makna Agama, terjemahan Farichin Ch. Bandung: Unisba, 1986. Halaman 2
[13] Conolly, Peter.  Aneka Pendekatan Studi Agama. Yogyakarta: Lkis, 2002. Halaman 147-186
[14] Sayyed Hosein Nasr. Islamic Studies: Essays on Law and Society, the Science, and Philophy and Sufism. Beirut: Librairie Du Liban, 1967. Halaman 64
[15] E. Sumaryono. Hermeneutik, Sebuah Metode Filsafat. Yogyakarta: Kanisius, 1993. Halaman 76
[16] Hidayat, Komaruddin. Memahami Bahasa Agama, Sebuah Kajian. Jakarta: Paramadina, 1996. Halaman 13
[17] Naim, Ngainun. Pengantar Studi Islam. Yogyakarta:Teras, 2009. Halaman 117-120
[18] Daradjat, Zakiah. Metodologi Pengajaran Agama Islam. Jakarta:  Bulan Bintang, 1996. Halaman 1
[19] Abdurrahman, Dudung. Pendekatan Sejarah. Halaman 39-40
[20] Ibid, halaman 49
[21] Depdikbud. Kamus Besar Bahasa Indonesia. Jakarta: Balai Pustaka, 1989. Halaman 83
[22] Connolly, Peter. Aneka Pendekatan Studi Agama. Yogyakarta: Lkis, 2002. Halaman 283.
[23] Ibid, halaman 315-376


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar